Peneliti DDoS Jadi Sasaran Utama Serangan DDoS!

Keamanan siber semakin menjadi sorotan dengan meningkatnya serangan DDoS (Distributed Denial of Service).

Apa itu serangan DDoS?

Adalah serangan di mana banyak perangkat atau komputer secara bersamaan mengirimkan lalu lintas ke suatu server atau jaringan, menyebabkan layanan menjadi tidak dapat diakses oleh pengguna yang sah.

Menurut laporan terbaru dari NexusGuard, “Peneliti DDoS menjadi target utama” serangan tersebut. Kuartal pertama tahun 2016 menunjukkan tren menarik, di mana perusahaan-perusahaan juga semakin sering menjadi sasaran, dengan kejutan bahwa peneliti DDoS menduduki peringkat teratas sebagai target serangan.

Kuartal 1 sangat menarik, perusahaan semakin menjadi target, dan tanpa diduga, target nomor satu serangan DDoS adalah peneliti DDoS itu sendiri.

NexusGuard

Sebuah contoh yang mencolok adalah perusahaan Loryka LLC, yang meskipun dilindungi oleh layanan mitigasi DDoS, mengalami hampir serangan setiap hari pada kuartal pertama 2016. Serangan sebanyak 90 kali diluncurkan ke halaman riset perusahaan tersebut, meskipun halaman tersebut tidak berisi informasi riset apa pun.

Perusahaan layanan internet berbasis AS, Hurricane Electric Inc, juga masuk dalam kategori yang paling sering disasar.

Untuk alasan yang sama Pablo Escobar mengebom unit yang menyelidikinya di Bogota; penjahat tidak ingin diawasi. Selain itu, mereka tidak ingin bekerja lebih keras untuk melakukan penipuan sehingga mereka mencoba menimbulkan rasa takut pada orang-orang baik.

Terrence Gareau, chief scientist di NexusGuard

Laporan terbaru mencakup kuartal pertama 2016 dan mengumpulkan data dari “external hybrid darknet” perusahaan, yaitu jaringan perangkat terhubung internet di seluruh dunia yang kemudian mengumpulkan informasi tentang aktivitas DDoS lokal.

Meskipun laporan sebelumnya menunjukkan prevalensi serangan DDoS global yang menargetkan Turki, dihubungkan dengan intervensi geopolitik terbaru negara tersebut, termasuk jatuhnya jet Rusia 2015 silam. Laporan terbaru menunjukkan kembalinya kekuatan besar dunia sebagai target utama. Meskipun Amerika Serikat kembali menjadi negara yang paling banyak diserang, diikuti oleh China, laporan menyatakan bahwa pertimbangan geopolitik masih menjadi faktor penentu.

Laporan juga memperkirakan bahwa distribusi yang sama akan terjadi pada kuartal berikutnya, asalkan tidak ada konflik geopolitik yang mempengaruhi negara-negara yang rentan terhadap serangan DDoS.

Tingkat aktivitas DDoS seperti ini, benar-benar di luar batas normal dan kami tidak memperkirakan akan terjadi lonjakan serupa kecuali ketegangan kembali terjadi.

Ungkap Gareau kepada SC

Sementara itu, fokus penyerang DDoS terus berlanjut ke Timur Tengah, dengan Gareau mengingatkan bahwa “Timur Tengah memiliki penetrasi pengguna internet di atas rata-rata, yang mengakibatkan lebih banyak orang menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari dan akibatnya juga menjadi target serangan.”

Serangan DDoS, yang menggunakan botnets atau jaringan buatan pengguna, tetap menjadi senjata favorit dalam gudang senjata para peretas. Dengan mengggunakan botnets, para penyerang dapat membanjiri situs web dengan pengguna palsu, sehingga menonaktifkan situs tersebut untuk penggunaan yang sah.

Sebagai kesimpulan, laporan menyoroti fakta bahwa serangan DDoS semakin serius. “Dalam beberapa bulan terakhir, terjadi evolusi dalam peran mangsa dan predator, di mana permainan kucing-kucingan telah menjadi pertarungan antara anjing laut dan hiu putih besar.” DDoS, yang dulunya lebih mirip aksi main-main anak-anak, kini mengambil aspek perang gerilya.

Artikel ini awalnya muncul di SC Magazine UK dan disusun ulang oleh Jejakhacker.com untuk membahas isu terkini seputar serangan DDoS dan peran peneliti yang semakin menjadi target utama. Tetap terhubung untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang keamanan siber dan perkembangan terkini dalam dunia teknologi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Tekan ESC untuk keluar